Laman

Selasa, 30 Juli 2013

Indah nya akhlak wanita Tareem

Orang bilang; nyari ilmu gak perlu jauh-jauh ke Yaman. Tapi Ribath Tarim menawarkan sesuatu yang luar biasa dari sekedar belajar!

Yaman, sebuah negara Jazirah Arab yang terbilang cukup miskin dan sederhana, merupakan kawasan di mana salafisme Islam terawat dengan baik. Walaupun memiliki bandara internasional (Sana'a) yang tidak lebih baik dari terminal Pulogadung, terlebih bandara Seiyun (45 km barat daya kota Tarim) yang konon katanya lebih pantas disebut terminal angkot itu, tapi dalam mempertahankan Islam, Yaman tergolong paling 'mewah' di antara negeri-negeri yang lain. Terbukti menara masjid al Muhdhar terkenal sebagai menara masjid tertinggi di dunia. Maklum saja, karena negeri Ratu Balqis ini baru bisa menghirup hawa kemerdekaan pada tahun 1995 M dengan ditandai bersatunya Yaman Selatan dan Yaman Utara pasca berkecamuk perang saudara. Bulan Desember-Januari merupakan puncak musim dingin yang suhunya bisa mencapai 5 derajat C (syuff, Ana bilangin, jangan lupa bawa selimut yang tebal...). Bulan Juli-Agustus merupakan puncak musim panas dengan suhu mencapai 43 derajat C (kalo zyuhur lumayan panas ini juragan...).


Di antara wilayah di Yaman yang cukup fenomenal adalah Tarim. Secara historis, Tarim merupakan salah satu kota terkuno di Provinsi Hadramaut (diprediksi sudah ada sejak 4 abad sebelum masehi). Terbukti nama kota tersebut diambil dari nama seorang raja yang berkuasa pada masa itu, yakni Tarim bin Hadramaut bin Saba' al Ashghar.
Nama lain dari kota tersebut adalah kota Abu Bakar Shiddiq. Karena ketika punggawa beliau yang bernama Ziyad bin Labid al Anshari mengajak orang-orang untuk berbai'at kepada Khalifah Abu Bakar, warga Tarim-lah orang yang pertamakali berbai'at kepada Khalifah tersebut dan tidak seorang-pun yang membangkang. Sebagai rasa syukurnya, Sayyidina Abu Bakar Shiddiq mendoakan warga Tarim dengan tiga hal. Pertama, semoga Tarim menjadi kota yang makmur. Kedua semoga airnya berkah dan yang ketiga semoga diperbanyak orang-orang shalih. Ngala kulli hal, doa beliau menjadi kenyataan. Tarim kini menjadi kota yang makmur, tidak kekurangan air meski hujan turun 2-5 kali setahun dan -wala fakhro, kota ini menjadi gudangnya para ulama dan 'auliya. (Allahummajngalna minhum. Amin..).

Zanbal, Masjid dan Peninggalan Kuno Lainnya
Makam Zanbal adalah tempat yang paling sakral di Tarim, di sanalah beristirahat puluhan ribu ulama dan auliya bahkan terdapat beberapa makam sahabat Nabi Muhammad SAW. Adalah Sayyidina Ali Kholi' Qosam (w527 H.) orang pertama dari kalangan Abi Alawi (lebih populer dengan sebutan Ba Alawi) yang dimakamkan di Zanbal, beliau memiliki banyak karamah, satu di antaranya adalah ketika beliau mengucap salam kepada Nabi Muhammad SAW dalam bacaan tahiyyat salatnya, langsung dijawab oleh Nabi. Yang menakjubkan, suara Nabi tidak hanya didengar oleh beliau saja, melainkan juga seluruh jama'ah salatnya.



Kemudian Sayyidina Faqih Muqaddam (572-653 H.), beliau merupakan kunci dan sultan ulama dan auliya. Sayyidina Alwi, 'Ammul (paman) Faqih (w.613 H.), beliau adalah leluhur Walisongo di Indonesia. Sayyidina Abdurrahman Assegaf (739-819 H.), ayah dari Sayyid Umar al Muhdlar dan Sayyid Abu Bakar al Sakran (pengarang hizb Sakran). Dijuluki Assegaf karena beliau bagai payung bagi para ulama dan auliya pada zaman itu. Lalu Sayyidina Abdullah al Haddad (1044-1132 H.) pengarang kitab  Nashaih al Diniyyah, al Da'wah al Tammah, Risalah al Mu'wanah. Konon katanya, salah satu dari karamah beliau adalah ketika mengucapkan takbiratul ihram, seketika itu tembok yang berdiri tegap di depannya langsung retak. Sebagai pertanda bahwa tak satupun di antara makhluk Allah yang bisa menghalangi antara beliau dan Allah SWT. Kemudian masih banyak lagi para ulama dan auliya besar lainnya.


Hal yang menarik lainnya, Tarim merupakan kota dengan jumlah masjid terbanyak di dunia. Betapa tidak, hanya dengan luas 2,5 km persegi, jumlah masjidnya mencapai 360 buah. Pantas saja Syekh Abdurrahman Alatas meriwayatkan bahwa Syekh Abdurrahman al Masyhur (pengarang kitab Bughyatul Mustarsyidin) pernah berkata; "Jalan dan sudut kota Tarim merupakan guru bagi orang yang tak punya guru). 'Ajib yah??? Di antara masjid-masjid itu, masjid Ba Alawi yang sudah berumur 900 tahun, masjid ini dibangun oleh Khalifah al Kholi' Qosam (bukan Qosim Thoifur lho ya...) pada awal tahun 500 H. Di masjid ini setiap malam Senin dan malam Kamis terdapat seni musik Hadrah yang cukup masyhur (maklum, vokalisnya Maimoen Ba 'Agil alias saudara kembar Husein Ba 'Agil). Sedangkan masjid al Muhdlar terkenal dengan menaranya yang setinggi 51 meter dan tercatat sebagai masjid tertinggi di dunia yang terbuat "hanya" dari labin  (batu bata mentah) dan tanah liat. Serta ratusan masjid bersejarah lainnya, bahkan ada lima buah masjid yang konon katanya di antaranya tergolong tiban alias mendadak ada karena dibangun oleh malaikat atau jin. 


Istimewanya, konstruksi bangunan masjid-masjid tersebut semuanya hanya terbuat dari batu bata mentah dan tanah liat serta mayoritas mempunyai fasilitas jabiyah (kamar mandi yang di dalamnya terdapat kolam kecil untuk berendam menghilangkan tengkleng).
Peninggalan bersejarah lainnya adalah makam Nabi Sirjis, Qasr (istana) al Kaff dan benteng pra-Islam. Perpustakaan al Ahgaff yang menyimpan banyak sekali manuskrip dari berbagai disiplin ngilmu yang sudah berumur ratusan tahun. Sehingga tidak mengherankan bila banyak turis asing yang berkunjung ke Yaman untuk melihat dari dekat berbagai peninggalan bersejarah tersebut.

Kultur dan Sosial Masyarakat

Kalo kita dengar atau baca artikel tentang Yaman, yang terbersit di pikiranku adalah Habib Umar Hafidh, lalu habib Munzir Al-musawa yang pernah menjadi santri di Darul Mustofa pimpinan Habib Umar Hafidh. Kali ini tim Sarkub ingin mengunggkap negeri Yaman (Negara terbanyak para waliyullahnya di dunia). Kali ini yang akan kami sajikan di sini adalah bagaimana suasana Ramadhan di Tarim Hadramaut, Yaman.

Jika Ramadhan tiba penduduk tarim yaman disana akan menutup pasar dan toko toko mereka pada pagi harinya sampai zuhur seakan tak ada kehidupan, selepas zuhur berlalu sebagian ada yg buka toko, sebagian lagi tetap di masjid mengaji hingga ashar, selepas ashar barulah aktifitas berlanjut.
 
 
Saat magrib datang mereka shalat berjamaah dan bubar kerumah sebagian hanya buka lalu mengaji di masjid hingga isya dan tarawih, selepas tarawih baru mereka makan malam.
 
Di tarim, hadramaut, Yaman ada 4 waktu shalat tarawih yang bisa diikuti semuanya. Tarawih disana dimulai selepas isya kira kira jam 19.30, nanti jam 21.30 ada lagi masjid lainnya yg melakukan tarawih, nanti jam 23.30 ada lagi, jam 01.30 ada lagi, jam 02.30 ada lagi. Dalam semalam kita bisa melakukan tarawih sebanyak 20 x 3 atau 4 kali jika sanggup, bisa 80 rakaat, tapi biasanya kalau guru mulia kita Al Habib Umar bin Hafidz hanya ikut sebanyak 3 x, jadi 60 rakaat. Beliau biasanya ikut 3X shalat tarawih setiap malamnya. Shalat tarawih yang pertama 2 juz, kemudian ikut di Masjid Ba’alawi 20 rakaat, ikut lagi di Masjid Muhdhor 20 rakaat, 60 rakaat setiap malam.
 
Subuh mereka dimasjid dan membaca Alqur'an hingga matahari terbit (Isyraq, sekita 1.50 menit setelah adzan subuh)., lalu pulang dan istirahat.
 
Sabda Rasulullah SAW. :
 
أَتَاكُمْ أَهْلَ اْليَمَن هُمْ أَرَقُّ أَفْئِدَةً وَأَلْيَنُ قُلُوْبًا اَلْإِيْمَانُ يَمَانٌ وَالْحِكْمَةُ يَمَانِيَّةٌ
 
“ Datang kepada kalian penduduk Yaman mereka lebih ramah perasaannya dan lebih lembut hatinya, iman adalah penduduk Yaman dan hikmah kemuliaan ada pada penduduk Yaman .” ( Shahih Al Bukhari )


Secara umum, Tarim merupakan representasi kota-kota di Indonesia pada tahun 80-an, mulai dari fasilitas umum, pertokoan sampai sumber daya manusianya. Bahkan aroma keindonesiaan terasa kental di sini. Banyak hal yang mereka adopsi dari kita, seperti bersarung, makan nasi, beberapa kosa kata yang mungarrab (Indonesia yang diarabkan) misalnya roti,  kacamata dan lainnya. Banyak juga ditemukan perlengkapan mandi, pakaian dan bahan makanan serta produk-produk lainnya yang made in Indonesia.

Yang membanggakan, warga Tarim masih memegang kuat budaya yang berlandaskan Islam. Sesibuk apapun dalam kehidupan sehari-hari, apabila adzan berkumandang dengan serentak mereka menghentikan aktifitasnya dan segera menuju masjid-masjid terdekat (Ngajjiluu… hayo-hayo ya awlad…). Ajibnya lagi, agar tidak terjadi mukhalathah (bercampurnya lelaki dan perempuan) masyarakat membuat pasar khusus wanita (tapi nggak ada yang khusus amrod, Qiythoooossy…!!!). 


Meski begitu, para wanita tersebut tetap menggunakan burga dan cadar serta meminimalisir frekuensi keluar rumah (santai Naj, masih bisa lihat mukanya Qirtos). Beberapa dekade yang lalu masih banyak dijumpai wanita yang selama hidupnya hanya keluar rumah 3 kali. Pertama ketika masa nak-kanak, kedua ketika pindah ke rumah suaminya dan ketiga ketika menuju kuburan (meninggal dunia).
Menjaga erat tali keluarga merupakan hal yang prioritas. Mereka berusaha agar terus berkumpul dengan nak-kanaknya meski telah berkeluarga. Sehingga sudah menjadi hal yang wajar apabila satu rumah di huni oleh 5 sampai 50 kepala keluarga. Toh ini tidak menjamin seorang lelaki pasti mengenal saudara iparnya yang perempuan.


Sifat ikhlas benar-benar tertanam kuat dalam diri warga Tarim. Mereka rela datang jauh dan berpanas-panasan demi menghadiri acara haul, hadrah, maulid, khataman al Quran dan acara-acara lainnya meski hanya disuguhi secangkir kecil (cangkir roha) kopi. Di benak mereka hanya terpikir ngalap berkah meski tidak dikasih idhofi Mie Kocok. Mereka juga sangat menjunjung tingi asas praduga tak bersalah atau husnudzon, baik kepada sesama maupun terhadap Sang Khaliq.


“SIFAT WANITA-WANITA DI TARIM HADHRAMAUT YAMAN SELATAN”



Mengenai wanita di kota Tarim Hadramaut itu, jauh berbeda dengan sebagian besar wanita wanita muslimah didunia, bahkan di wilayah wilayah lain di kota kota yg juga di hadramaut pun sudah banyak yg pudar ketegasan syariahnya, wanita wanita Tarim itu terbiasa dari sejak kecil dibesarkan dilingkungan ulama, siang malam mereka adalah obrolan majelis ilmu, alqur’an, adab, akhlak, tasawwuf, demikian mereka dibesarkan, mereka dibesarkan tdk kenal musik, tidak kenal kebiadaban, tidak kenal wajah orang fasiq, bahkan para wanitanya itu tidak pernah melihat lelaki selain kakaknya dan pamannya.


saat mereka menikah, ketika ditanya pada istri apa sih kesannya saat awal berjumpa?, ia menjawab : saya bingung, seumur hidup saya belum pernah melihat lelaki selain kakak kandung saya, lalu ini ada lelaki asing duduk di kamar saya.

demikian keadaan mereka, mereka tak pernah menyusahkan suaminya, demikian pula suami pd istrinya, bila susu habis misalnya, atau beras, atau apasaja yg perlu dibeli, mereka tak berani bicara pd suaminya, karena takut suaminya sedang tdk ada uang, atau sedang sibuk, maka mereka taruh lah bungkus2 kosong itu kira2 ditempat yg sekiranya menyolok dan terlihat oleh suaminya.

demikian pula suami, seluruh hajat pasar, sayur dan lainnya suami yg belanja, istrinya boleh boleh saja keluar ke pasar kaum wanita, misalnya belanja baju, atau barang barang khusus wanita, kalau urusan dapur, sayur, beras dll itu tugas suami atau pembantu.

istri selalu membuat kamar tidur wangi, bila suaminya pulang maka pastilah kamar sudah ditata rapih dan sangat wangi, pakaian suami sudah pasti wangi, kamar mandi wangi, semua ditata serapi mungkin.

Istri tak pernah mengangkat suara pd suami, tak pernah marah, tak pernah cemberut, bila mereka kesal mereka menangis dan mengadu pd suaminya dg lirih.. itulah marah mereka.

demikian pula suami, tak pernah marah pd istri, apalagi mencaci, bila sudah sangat kesal atas sesuatu, suami tulis surat pd istri lalu pergi atau tidur, nanti istri menjawab pula, lalu suami menjawab pula, akhirnya keduanya tertawa bersama.

masih banyak lagi keunikan dan seni budi pekerti muhammad saw dalam rumah tangga nabawiy yg sulit kita temukan di masa kini



al-Habib Ahmad bin Hasan al-a'Atthos berkata, "Aku pernah menemukan tulisan tangan dari seorang wanita bangsa  al-Amudi  menulis syarah kitab al-Minhaj karangan Imam Subki yang terdiri dari 6 jilid, yang mana wanita tersebut mengatakan dalam tulisannya 'mohon memberi udzur kepadaku jika ada salah tulis karna aku menulisnya dalam keada'an menyusui'. Sangat di sayangkan sekali di zaman sekarang semangat wanita melemah karna mereka sibuk atas dirinya sendiri."
Wanita Tarim bukan sembarang wanita karena mereka dari kecil terdidik dalam buaian ilmu, akhlaq, rasa malu, serta kehormatan. Setiap kata-kata mereka mengandung mutiara-mutiara ilmu dan dzikir. Bahkan ketika mereka menyusui anak, mereka melantunkan ayat-ayat ilmu. Sehingga sang ibu bukan hanya menyusui air susu akan tetapi juga menyusui sang bayi dengan ilmu..

Ibu adalah Madrasah..
Dari pangkuanyalah penentu masa depan anak akan menjadi ksatria atau pecundang. Tergantung anda wahai Ibu..
Oleh karena itu Nabi Shallallahu 'Alayh Wa 'Alaa Aalih Wa Sallam memberikan kunci ketika ingin menikah adalah wanita-wanita yang punya agama yg mampu mencetak ksatria-ksatria yg tangguh dalam medan agama. Yang mampu mencetak iman yang kokoh laksana gunung yang kekar..
Mulai dari anda Wahai Wanita...
Darimu muncul ksatria...
Pandai-pandailah membuat calon-calon Sang Ksatria..

Di antara ciri-ciri wanita yang mampu mencetak ksatria yang tangguh adalah wanita yg memiliki ciri-ciri,

  • Selalu berdoa 
  • Membawa anak-anak pada orang Shaleh agar memberinya Nazhroh dan doa
  •  Pantang menyerah
  •  Tidak mudah terpengaruh kata-kata orang
  •  Lebih banyak memperhatikan bathin sang anak
  •  Bukan hanya memerintah tapi memberi contoh.

Yallaaah bit taufiq.....  ^-^
 
beginilah keadaan wanita di tarim....sukar untuk melihat wanita yang mendedahkan wajahnya di khalayak ramai....membuka aurat jauh sekali...hatta ketika mereka bekerja diladang atau mengembala kambing sekalipun....mereka tetap menjaga aurat mereka.....MasyaAllah...sukar dibayangkan bagaimana mereka dpt bertahan dlm panas teriknya matahari di negeri hadramaut yg trkenal panasnya...mungkin mereka membandingkan dgn panasnya api neraka Allah jika membuka aurat maka panas matahari tidak terasa
Mereka mencari jalan untuk tidak dilihat lelaki tetapi kebanyakan wanita kini mencari jalan untuk dilihat lelaki..mungkin bukan dengan mencari jalan yang ada org lelaki tetapi dengan memaparkan gambar di khalayak umum..semoga Akhlak indah mereka menjadi ikutan...Allahul mustaa'n... 

Ribath, Darul Musthofa dan Universitas al Ahgaff
Yaman termasuk salah satu Negara terfavorit bagi pelajar yang ingin menimba ilmu agama di luar negeri. Banyak sekali lembaga pendidikan yang cukup bonafit tersebar di situ. Tiga di antaranya terdapat di kota Tarim, yakni Ribath, Darul Musthopa dan Unipersitas al Ahgapp (ngala wazni pa’ula).

 
Ribath yang terletak di jantung kota Tarim sudah berumur satu abad lebih. Didirikan oleh Habib Abdul Qodir al Haddad, Habib Ahmad al Junaid, Habib Muhammad Assirry dan Habib Muhammad Arfan pada tahun 1304 H dan diresmikan oleh Habib Abdurrahman al Masyhur (pengarang kitab Bughyatul Mustarsyidin) pada 1305 H. Semenjak itu kepemimpinan Ribath dipercayakan kepada beliau lalu diteruskan oleh Habib Abdullah bin Umar Assyathiri (1290-1362 H). Beliau adalah ayahanda Habib Salim Assyathiri yang sekarang memimpin  Ribath.


Agenda terpenting Ribath adalah madras ‘am/ pengajian umum setiap Rabu dan Sabtu pagi yang sudah terlaksana sejak Rubath berdiri hingga sekarang dengan materi kajian tapsir, hadits, pikih, tasawup, tarikh (sejarah), managib dan lainnya. Acara yang berdurasi dua jam itu banyak dihadiri oleh para ulama dan auliya serta masyarakat umum yang dipimpin langsung oleh Habib Salim Assyathiri. Di tengah-tengah sibuknya berdakwah, Habib Umar bin Hafidz selalu menyempatkan diri untuk hadir dalam acara ini.


Dalam sejarahnya, Ribath sempat mengalami kevakuman selama 11 tahun (1401-1412 H.) setelah disegel oleh partai komunis yang berkuasa di Yaman Selatan pada masa itu. Saat itu terjadi tragedi nasional, karena banyak sekali ulama yang disiksa dan dibunuh. Di antara korbannya adalah Habib Muhammad bin Hafidz (ayahanda Habib Umar bin Hafidz) yang diculik dan dibunuh. Bahkan hingga sekarang jasadnya belum ditemukan. Habib Salim juga tidak luput dari penyiksaan dan percobaan pembunuhan ketika dipenjara selama 9 bulan. Dan Alhamdulillah Allah masih menyelamatkan nyawa beliau..


Ribath yang sekarang jumlah santrinya mencapai 300 orang telah mencetak alumni sebanyak 13.000 orang yang tersebar di seluruh penjuru dunia. Di antaranya pendiri Ribath Inat, Ribath Sihr, Ribath Baidha, Habib Ja’far al ‘Idrus, Habib Umar bin Hafidz (pendiri Darul Musthofa) dan Habib Abdul Qodir Bilfaqih  (pendiri Darul Hadits Malang) serta masih banyak lagi alumni yang cukup masyhur. Beberapa mudarris/ pengajar di Ribath yang mempunyai kapasitas cukup diangkat menjadi dosen tetap di Universitas al Ahgaff.
Demikianlah sekilas gambaran kota Tarim dengan segala pesona yang ditawarkannya, semoga dapat bermanfangat untuk kita semua. Ya Tarim wa Ahlaha…[*]

*) Sumber; Ust. H. Hasan Abdul Aziz (Sukabumi), Hb. Ja’far bin Agil (Jember),  H. Adibussoleh Anwar (Lirboyo), H. Muhammadun Abdul Ghofur (Brebes).


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar